Wiko Power U20 Battery and Camera Quality

Wiko Power U20 Battery and Camera Quality

Wiko Power U20 Battery and Camera Quality – The 6,000mAh battery, he said, can last up to 4 days. Nevertheless, our test results found that the maximum this device can be able to withstand is up to two days. It is a common use such as browsing websites, scrolling social media, a few first apps and others. Good on durability, doesn’t mean good either for the recharging process.

In fact, the use of micro-USB type port instead of USB-C on it, also makes this smart gadget quite outdated. Meanwhile, we can see that there are already many devices in a comparable class that use the USB-C port. But, Wiko is still in the old notch. If Wiko uses a USB-C type port maybe this device will be better. The recharging time is also not very good and the time taken is also long – i.e. more than two hours for a full charge.

Also Read: Wiko Power U20 Display Quality 

 

Camera

The quality of the pictures taken is good for most everyday situations. The production of the picture is clearly visible with the detail of the image that can still be maintained. Then, the color production as you can see is still also good and capable of producing a satisfactory picture. Maybe it’s not the best device, but take photos for sharing on social sites – the quality of photos taken using this device is adequate.

For its front camera capabilities, it is also able to give good results for most situations. The color is quite bright, only the details can sometimes be soft if it does not have enough lighting. Not to be outdone, it also supports the beautify mode function which can be adjusted with support for the use of front and rear cameras.

In terms of video recording, the Wiko Power U20 offers the highest recording up to 1080P/30fps. It is seen as adequate for daily use. But unfortunately, no specific stabilization mode is included along with it. Not only that, the audio production from the video recording is also unsatisfactory.

Wiko Power U20 Display Quality

Wiko Power U20 Display Quality

The Wiko Power U20 Display Quality – This gadget is equipped with a display with a small notch design. Through it, it brings a 6.82-inch screen size that feels large enough for the satisfaction of viewing various types of media content-whether it is text, photos or video. As one of the Samsung Galaxy Note 10+ users, I didn’t have any problems getting used to smart devices equipped with such a large size. This smart device is interesting because it has a screen display and a fairly large battery capacity.

Also Read: Vivo V21 Review Conclusion 

The Display Panel

The panel used is a type of IPS LCD that is matched with HD+ resolution (720 x 1640 pixels) with a pixel density of 270 ppi. One more thing, Wiko also uses a bezel that is thick enough for all sides on this front panel – especially on the chin. This will indirectly cause a sense of unease among a handful of users who emphasize the issue of balanced packaging.

In terms of quality, the screen display was at a fine level when tested. A satisfactory user experience can still be enjoyed when this smart gadget is used in an indoor area. Through it, the display quality looks bright and comfortable only to be seen. But no doubt, you will find this screen display easy to display pixels.

However, it can be considered normal for an entry -class device to be offered at such a price range. I also found that the quality of this display is slightly affected; when used in the open (outdoor) – for example in bright sunlight. The live display becomes a bit dim and difficult to see. It also makes the content on the screen a little difficult to read; even though the brightness setting is at its maximum.

Thanks for reading this gadget review article.

Vivo V21 Review Conclusion

Vivo V21 Review Conclusion

Vivo V21 Review Conclusion – This amazing phone is among the best devices in its class if best in class does mean the most worthwhile. The Vivo V21 is more focused on camera capabilities with artificial intelligence. So, this device is expensive because of the camera and not for any other reason. That’s why if you see other competitors with the same specifications, the price offered is much cheaper.

The quality AMOLED screen, premium gadget design, smooth performance as well as the V21 user experience are satisfactory. If you want a device with a good and capable camera, the Vivo V21 is right for you with just a few conditions. The condition is that you don’t care much about mono audio, the color calibration on the camera and screen aren’t the same, the battery isn’t very durable and the price is a bit high.

What I can sum up about the V21 is that Vivo would like to offer the Vivo X60 at a more affordable price. Priced at RM1599 it does not fall into the category of expensive devices but in the market now the Oppo F3 and Samsung Galaxy A52 are offered at a lower price but with better features such as a more powerful chip, stereo sound system and waterproof capability.

Also Read: Vivo V21 Usage And Software 

 

Pro

Thin design, premium look with charming colors
A pretty good AMOLED screen in its class
Smooth performance due to the additional 3GB of RAM through the software
Pretty good camera

Cons

Audio is unbalanced due to mono speakers
The battery is not very durable compared to competitors
The price is a little expensive for this device category

Thanks for reading this gadget review article that is titled “Vivo V21 Review Conclusion”. I hope that after reading this review, reader can find their perfect phone.

Vivo V21 Usage And Software

Vivo V21 Usage And Software

Vivo V21 Usage And Software – The Vivo V21 uses the Dimensity 800U chip, which is a competitor to the Snapdragon 720G chip. The Snapdragon chip is also used on the Vivo V21 SE which is sold at a slightly cheaper price. What is surprising here is, the Dimensity 800U chip is able to provide a better usage experience than the Snapdragon 720G as it feels a little smoother and faster.

This is probably because Funtouch OS 11 is quite lightweight and user friendly. Anyway, in terms of scrolling and direct touch is not a problem. Opening many apps is also no problem and the device does not show any heating issues. However, after continuous use for more than an hour – the device will start to feel a little slow. It’s not so serious as to cause the system to crash, but the start time delay can be felt and the animation also starts to falter.

Also Read: Oppo A74 5G Review Conclusion 

The Experience

In other words, the experience is smooth because 90Hz disappears and continues to be as if below 60Hz. This issue only occurs after the first play; using the camera for long periods of time or a lot of time spent on social media apps. Playing for the first time on this device is not one of the greatest experiences. It is capable of handling Asphalt 9 well on medium settings and PUBG Mobile on default settings – i.e. medium only.

The first performance still feels like playing on a Snapdragon 720G device. The graphics are fine and most importantly like I said earlier there is no time lag issue. This pretty good performance is aided by the support of an additional 3GB of RAM (taken from storage), making the Vivo gadget seem to be equipped with 11GB of RAM. It’s the virtual memory -like technology built into Windows 10 that was first seen on the Vivo X60.

Oppo A74 5G Review Conclusion

Oppo A74 5G Review Conclusion

Oppo A74 5G Review Conclusion – Oppo is putting effort to offer 5G gadget at an affordable price and they managed to do just that. The device still has a premium -looking and sleek finish in hand without any compromise of offering additional features. There’s still an audio jack, a fingerprint scanner, a battery big enough and a processor powerful enough to play the popular first.

The empty Snapdragon 480 may be from the 400 series but its performance is only slightly below the Snapdragon 690 (OnePlus Nord N10 5G) but better than the Snapdragon 678 (Redmi Note 10). In this review we said a lot that the A74 5G is a Nord N10 5G that is given a leather dressing and changed its processor only. So all the strengths of the Nord N10 5G are there on the A74 5G gadget but so are its shortcomings.

Downside

The downside is that the camera works well in good lighting situations but disappoints in night and macro modes. Perhaps it is better that only the main dual-camera device is offered in this segment if the direct macro mode is not satisfactory. This will reduce the cost of devices in the now increasingly competitive price segment.

At a price of RM1099, it is offered at a reasonable price for the package offered. Better performance than the Redmi Note 10 and the screen has a higher refresh rate. But in my personal opinion, the OnePlus Nord N10 5G is a better choice; because of the more powerful processor, more ergonomic fingerprint scanner and faster charging for an additional RM100 price only.

Also Read: Oppo A74 5G Usage And Software 

 

Pro

Attractive design with beautiful finish
The 90hz screen makes the device feel fast.
The Snapdragon 480 is more powerful than expected.
Extremely satisfactory battery performance.
3.5mm audio jack

Cons

Charging is only 18W. Not as fast as VOOC on other Oppo devices.
Unsatisfactory night mode and macros.
Fingerprint scanners are less user -friendly left -handed.
Speaker mono.

Oppo A74 5G Usage And Software

Oppo A74 5G Usage And Software

Oppo A74 5G Usage And Software – Android 11 is compatible with the ColorOS 11.1 launcher. This isn’t the latest version of 11.2 used on the Oppo Find X3 Pro but we don’t feel there are any features removed even though the price difference of the device is almost RM3000.

The 6GB of memory on offer may be a bit small but again it doesn’t feel like a loss if not too many apps are launched simultaneously. Usage feels smooth and fast because Color OS is optimized quite well. If your 90Hz screen feels unnecessary, you can switch to 60Hz mode to save more battery.

Oppo is not shy in providing a variety of additional features that are not provided on the native Android. Almost everything can be changed from the grid size of the app tray, the app tray itself, gestures, icons, animations, and more. It’s impossible to list the various additional features that Oppo comes with but the useful ones are Smart Sidebar for quick acronyms of apps, eliminating camera holes by placing the forehead on top of the screen, gestures to take screenshots and more.

Also Read: Samsung Galaxy A32 5G Benchmark Score 

 

Specification

This year I had the opportunity to review the Oppo Find X3 Pro with the highest specifications (Snapdragon 888) and the Oppo A74 5G with much lower specifications. Although the processor performance gap of the two devices is large; but the experience of using Color OS is almost equivalent. Of course the Find X3 Pro is faster because the memory; and storage are faster but in 90% of situations using Facebook, Instagram, Chrome; and Twitter the experience is still equally smooth and equally does not cause any problems.

Color OS launchers are now more mature and robust even on their devices sold at affordable price tags. The issue of Oppo gadget previously there was a significant performance gap between the flagship and mid -range models. Because of the optimization that has been done, the old issue has not arisen; and this is the reason why Oppo is now the device with the highest sales in China; and the Southeast Asian region.

Samsung Galaxy A32 5G Benchmark Score

Samsung Galaxy A32 5G Benchmark Score

Samsung Galaxy A32 5G benchmark score in terms of overall performance; both are able to carry most of the basic functions well in the early stages-this includes regular daily use such as surfing the internet, social media, watching YouTube and more. But over time there was a change-in which, performance declined slightly with some time lag issues starting to arise. This in turn makes the gadget performance a bit slower than the initial usage experience.

For the first experience, there are up to three types of games tested such as PUBG Mobile, COD Mobile and Asphalt 9. Through it, the first experience feels just fine for both devices. Where as, Asphalt 9 games are at a satisfactory level with good finger tracking support. Moving on to COD Mobile and PUBG Mobile there are several different settings that can be played.

Also Read: Pemindai Sidik Jari Oppo A74 5G 

 

Game Setting

Through it, the original setting for COD Mobile games on the Samsung Galaxy A32 LTE is ‘Low’ with a ‘Medium’ frame rate. It, however, can only be manually changed to reach the highest ‘Medium’ graphics and ‘High’ frame rates. For PUBG Mobile, the original setting is seen in HD with a High frame rate. Then, it can be changed manually up to HD graphics and the frame rate reaches Ultra. However, Ultra frame rate can only be played on Smooth and Balanced graphics settings.

For the Samsung Galaxy A32 5G, the original settings for graphics on COD Mobile games are ‘Medium’ and the frame rate is ‘Medium’. However, it can be manually changed to ‘Medium’. The frame rate can support up to ‘High’. For the record, it can only be accessed with any of the available graphics settings without any problems.

This is due to the use of LCD screens; and you will notice the color presentation also looks a bit faded. However, don’t worry too much because the display quality is still at an acceptable level – especially when used to watch videos. However, double satisfaction will be more felt on the LTE version due to the support of 90Hz refresh rate.

Pemindai Sidik Jari Oppo A74 5G

Pemindai Sidik Jari Oppo A74 5G

Pemindai sidik jari Oppo A74 5G diletakkan di sisi kanan. Di era pandemi dimana scan wajah sulit digunakan (disertakan jika ingin menggunakannya juga), keberadaan pemindai sidik jari fisik yang cepat sangat diperlukan. Cuma agak kecewa diletakkan di sisi kanan bukan di belakang seperti di Nord N10 5G. Jika Anda adalah pengguna kidal, proses membuka kunci mungkin sedikit menantang karena posisi pemindai ini.

Soket audio juga masih disertakan bagi mereka yang belum siap untuk beralih ke aksesori audio nirkabel. Dengan opsi ini, masalah jeda waktu audio selama pemutaran pertama tidak akan menjadi masalah pada A74 5G.

Dukungan dual-SIM dan kartu micro SD juga masih tersedia sesuai dengan kebutuhan pasar Malaysia di mana memiliki dual-SIM dan menambah penyimpanan adalah hal biasa. Gadget Oppo juga tidak segan-segan karena baki dual-SIM dan kartu micro SD terpisah. Ketiganya bisa digunakan secara bersamaan.

Prosesor dan Tolok Ukur

Snapdragon 480 5G adalah chip baru yang diluncurkan Januari lalu sebagai chip 5G kelas entri dari Qualcomm. Meski begitu ia memiliki banyak kesamaan dengan Snapdragon 678; karena masih menggunakan inti Kryo 460 berbasis Cortex A76. Tapi jangan terkecoh dengan angka 678 dan 480 di sini. Snapdragon 480G menggunakan teknologi 8nm, bukan 11nm seperti Snapdragon 678. Ditambah lagi, GPU Andreno 619 lebih baik daripada Adreno 612. Angkanya mungkin lebih kecil; namun dari segi performa Snapdragon 480 merupakan prosesor yang lebih baik lengkap dengan dukungan 5G melalui model built-in X51.

Baca Juga: Pengalaman Mengenakan Mi Watch 

Chip

Kita sekarang hidup di dunia di mana penamaan chip Snapdragon bisa membingungkan; karena seri 400 belum tentu lemah dan seri 600 belum tentu kuat. Pada uji benchmark yang kami lakukan, skor yang dicatat oleh Oppo Android A74 5G adalah seperti di bawah ini.

Pengalaman menggunakan yang pertama hanya moderat. Sebagian besar primer 3D dapat dimainkan pada pengaturan sedang dengan kecepatan bingkai yang memuaskan. Masalah pemanasan tidak begitu terlihat sebenarnya kami katakan suam-suam kuku tapi tidak sehangat Snapdragon 888. Jika 2D pertama saja yang Anda mainkan, Snapdragon 480 sudah lebih dari cukup. Ini juga cukup kuat untuk 90% aplikasi yang digunakan sehari-hari seperti Facebook, Twitter, Instagram, Octima, dan WhatsApp.

Pengalaman Mengenakan Mi Watch

Pengalaman Mengenakan Mi Watch

Pengalaman Mengenakan Mi Watch memang menyenangkan, mode olahraganya juga banyak, pemantauan tidur yang menurut saya cukup akurat, mampu mendeteksi kandungan oksigen dalam darah, memindai denyut nadi 24 jam sehari, fungsi latihan pernapasan, dan masih banyak lagi. Fungsi lain seperti cuaca, alarm, getaran juga disertakan.
Fungsi

Gadget jam tangan ini memiliki getaran yang ringan, namun kurang bagus. Seolah-olah Xiaomi menggunakan mesin getaran Mi Band dan dimuat dalam jam besar. Tapi tidak masalah, itu sepadan dengan harga jualnya. Ia juga menawarkan ratusan tampilan jam yang menarik, dari statis hingga animasi.

Sedangkan untuk fungsi olahraganya, bisa dibilang bisa digunakan dalam kondisi yang baik. Waktu respons yang baik, mudah untuk menjeda latihan atau terus berhenti dan dengan cepat menampilkan data yang harus diketahui pengguna.

Dalam penggunaan saya untuk pemindaian pulsa seperti itu, hasil yang diberikan sangat berbeda dari Mi Watch Lite. Mi Watch Lite tidak akurat dan sepertinya bermasalah. Saya membandingkan Mi Watch ini dengan TicWatch Pro 3 saya, hasil scan pulsa kurang lebih sama. Artinya, sensor yang digunakan bermanfaat dan bukan sekadar tipu muslihat.

Untuk GPS hanya untuk monitoring trip saja seperti saat jogging, lari marathon dan lain sebagainya untuk melihat perjalanan dalam bentuk peta. Ini tidak dapat digunakan untuk petunjuk arah yang rumit ke suatu tujuan.

Baca Juga: Kualitas Kamera Oppo Find X3 Pro 

Kenyamanan

Jam tangan ini nyaman di tangan, teksturnya kenyal, tidak terlalu berat tapi cukup terasa ada beban di tangan. Namun jika dibandingkan dengan Amazfit yang memiliki desain premium yang lebih tipis dan performa yang lebih cepat – Xiaomi terlihat sedikit ceria. Ini lebih untuk penggunaan kasual dan sederhana dibandingkan dengan seri Amazfit GTR 2 atau GTS 2 yang lebih berkelas. Saya lebih suka antarmuka di Mi Watch dan desain di Amazfit.
Baterai

Sedangkan untuk baterainya, Xiaomi menjanjikan daya tahan hingga 16 hari untuk penggunaan ringan, 22 hari mode hemat baterai dan 50 jam penggunaan berat dengan GPS serta berbagai mode olahraga. Saat menerima jam tangan ini, status baterainya 71%. Baterai telah habis setelah empat hari penggunaan ringan.

Kualitas Kamera Oppo Find X3 Pro

Kualitas Kamera Oppo Find X3 Pro

Kualitas Kamera Oppo Find X3 Pro. Selain kuat di dalam kemampuan prosesornya, kami rasa kemampuan kameranya juga tidak mengecewakan. Oppo tak berlebihan dengan memberikan sensor besar dan sistem zoom yang terjauh. Bahkan bertentangan dengan arus saat tidak ada sistem zoom periskop yang digunakan pada X3 Pro. Sebaliknya, mereka mempertaruhkan kemampuan kamera sudut lebar dan sudut ultra lebar untuk menarik pengguna.

Kedua lensa ini menggunakan sensor Sony IMX766 50MP dan oleh karena itu saat gambar diambil tidak ada perbedaan warna yang terlihat. Perbedaan warna saat berpindah antar lensa menjadi masalah yang sering kita dengar dari konsumen khususnya di kalangan penyuka fotografi. Melengkapi spesifikasi quad-camera adalah lensa telefoto 13MP dan lensa mikro 3MP. Ini memberikan teknologi zoom hybrid hingga 5X dan zoom digital hanya hingga 20X. Namun pada lensa mikro, zoom hingga 60X bisa dilakukan dari jarak sekecil 1 cm. Hasilnya adalah kemampuan merekam dunia dari sudut pandang mikro yang belum pernah kami lakukan sebelumnya.

 

Baca Juga: Ulasan Singkat Mi Watch 

 

Gimmick atau TIDAK?

Apakah ini tipu muslihat? Ini sudah pasti, tetapi ini adalah tipu muslihat yang setidaknya berbeda dari yang lain, bukan hanya memunculkan ide-ide yang sudah ketinggalan zaman. Gimmick lain yang lebih praktis adalah mode gambar 10-bit yang mengambil gambar dalam format HEIF. Bagi mereka yang menginginkan gambar dengan warna yang lebih dinamis (tetapi sedikit lebih sulit untuk diedit) ini adalah mode yang dapat digunakan lebih sering.

Dalam pengujian sintetis, gadget Oppo Find X3 Pro masih belum mampu menantang iPhone 12 Pro Max atau Galaxy S21 Ultra. Tapi kami berbohong jika kami mengatakan kami bisa merasakan perbedaan antara ketiga perangkat dalam hal kelancaran dalam penggunaan sehari-hari. Bahkan Find X3 Pro terasa lebih mulus berkat penggunaan layar 120Hz. Keuntungan lain yang kami perhatikan adalah masalah pemanasan; saat mengambil gambar tidak dialami pada X3 Pro bahkan dengan mode AI diaktifkan.

Satu masalah yang ada adalah perangkat menjadi lebih panas dari biasanya; saat memainkan pemutar grafis kelas atas seperti COD Mobile. Suhu naik sehingga kurang nyaman untuk dipegang. Tindakan pencegahan yang dilakukan adalah dengan menggunakan rangka silikon yang berfungsi sebagai insulator termal yang baik.

Ulasan Singkat Mi Watch

Ulasan Singkat Mi Watch

Ulasan Singkat Mi Watch. Xiaomi akhirnya memasuki pasar jam tangan pintar. Setelah bertahun-tahun berfokus pada Mi Band, mereka mulai bersaing dengan merek seperti Realme, Amazfit, dan Huawei. Meski begitu, smartwatch Xiaomi yang masuk ke pasar Malaysia berbeda dengan yang diperkenalkan di China.

Di Malaysia, Xiaomi Mi Watch adalah jam tangan pintar dasar seperti kebanyakan jam tangan Amazfit. Sementara di China, Mi Watch adalah jam tangan pintar nyata yang menjalankan MIUI for Watch berdasarkan Wear OS. Pertanyaannya, apakah smartwatch Mi Watch ini cukup bagus? Mana yang harus dibawa Xiaomi, Basic atau Wear OS? Ini adalah artikel ulasan saya setelah berminggu-minggu menggunakannya.

Baca Juga: Review Singkat Oppo Find X3 Pro 

Spesifikasi Dan Desain

Mi Watch menggunakan desain layar yang bulat, tebal, bahkan warna yang sedikit ceria. Dalam gambar mengejek, terlihat premium dan mewah. Namun bila di genggaman, jam tangan ini terlihat seperti jam tangan anak-anak atau lebih cocok untuk remaja. Rangka jam tangan ini terbuat dari fiber glass polyamide yang diperkuat, meski kokoh masih ringan di sekitar 32g saja. Dipadukan dengan tali jam berbahan TPU dengan permukaan yang sedikit kenyal.

Saat dipakai, terasa nyaman, tidak terlalu berat dan tidak terlalu ringan. Memiliki sedikit beban yang memberikan kesan seolah-olah di tangan saya ini adalah gadget jam tangan premium. Layar jam tangan ini berukuran panel AMOLED 1,39 inci dengan resolusi 454 x 454. Layarnya cukup cerah dan cantik. Warnanya cerah dan setiap teks dan ikon tampak seperti melihat jam tangan TicWatch, Fossil, atau Samsung. Layar juga mulus untuk scroll, tidak ada masalah jeda waktu dan sangat cepat.

Xiaomi memang tidak mengungkap chip pengolah yang digunakan, namun mendukung jaringan Bluetooth 5.0 yang cukup baik dalam konsumsi daya. Ada juga sensor menarik yang memungkinkan saya melakukan berbagai hal seperti scan pulse, giroskop dan akselerator untuk lari atau berenang, bisa mengecek tekanan udara, ada ambient light sensor untuk automatic brightness mode dan juga GPS untuk melihat perjalanan sambil jogging dan lain sebagainya. di.

Review Singkat Oppo Find X3 Pro

Review Singkat Oppo Find X3 Pro

Review Singkat Oppo Find X3 Pro. Banyak tipuan digunakan untuk menjual perangkat di pasaran sekarang. Beberapa dapat mengambil video 8K, layar HDR dan mendukung stylus sebagai remote control termasuk di antara yang pernah ditawarkan di pasar Malaysia. Jadi para produser berlomba-lomba menemukan tipuan berikutnya yang bisa menarik perhatian orang.

Oppo Find X3 Pro merupakan perangkat andalan terbaru yang baru saja diluncurkan. Di atas kertas, prosesor Snapdragon 888 dan desain bodi yang sangat cantik sudah cukup untuk mengesankan tetapi kami merasa sistem kameranya seolah-olah mikroskopnya mungkin akan menjadi pembicaraan di kota. Ini adalah review lengkap kami untuk Oppo Find X3 Pro saat ini.

Baca Juga: Kualitas Gambar Redmi Note 10 

Spesifikasi Dan Desain

Layar 6,7 inci dari keluarga AMOLED digunakan tahun ini dengan dukungan WQHD + resolusi tinggi dan kecepatan refresh adaptif 120Hz. Ini membuatnya setara dengan layar yang digunakan pada Galaxy S21 yang dipuji dalam ulasan sebelumnya. Layaknya layar perangkat Samsung, layar Find X3 Pro berubah secara dinamis antara 5-120Hz sesuai kebutuhan aplikasi. Ini mengurangi penggunaan baterai yang telah lama menjadi masalah android andalan.

Oppo mendukung kecepatan refresh pada pengaturan tertinggi bukanlah hal baru. Bahkan tahun lalu Find X2 Pro adalah gadget Oppo pertama yang kami ulas yang mendukungnya; sedangkan Samsung gagal menyediakan fitur yang sama. Layar ini mampu menampilkan hingga 1 miliar warna; yang di atas kertas harus menghindari masalah garis warna yang meracuni layar OLED generasi sebelumnya. Satu fitur unik yang tidak kami temukan di perangkat lain adalah; Ini adalah fitur Tes Penglihatan Warna yang memastikan warna pada layar terlihat akurat meskipun pengguna memiliki masalah buta warna. Ini adalah masalah besar yang sebenarnya mempertimbangkan 1/12 pria; dan 1/200 wanita di dunia memiliki masalah buta warna.

Pertama kehebatan layarnya yang sedikit tergores karena tetap dengan lekukan ganda di bagian sisinya. Kami akui layar melengkung memang membuat perangkat terlihat lebih gaya; dan seksi tapi kenyataannya kurang praktis. Video tumpah dalam mode layar penuh dan jendela bidik aplikasi kamera tidak menampilkan bingkai sebenarnya. Terakhir, layar Curved bukanlah fitur yang ingin kami lanjutkan.

Kualitas Gambar Redmi Note 10

Kualitas Gambar Redmi Note 10

Kualitas gambar Redmi Note 10 yang merupakan perangkat kelas menengah seperti seri Redmi biasanya memiliki hasil yang hanya bisa. Namun dengan Redmi Note 10, perubahan mulai terlihat dimana kemampuan fotografinya jauh lebih baik. Hal ini membuat perangkat ini asyik digunakan sebagai kamera samping. Sementara perbedaan lensa 48MP vs 108MP jauh, Megapixel adalah non-penentu kualitas gambar. Kedua perangkat ini memiliki hasil yang indah, cerah, warna yang bagus dan juga cukup mengejutkan.

Tak banyak perangkat yang dijual dengan harga sekitar RM699-RM1099 memiliki kemampuan kamera sehebat kedua perangkat tersebut. Mode normal atau mode otomatis terlihat cukup bagus. Fokus juga tidak ada masalah dan cukup cepat dan sejauh berbagi hasil di media sosial-kedua perangkat ini sudah cukup baik. Mode makro, mode sudut ultra lebar, dan zoom digital semuanya didukung. Hal yang sama berlaku untuk mode malam, di mana semua mode ini memiliki hasil yang baik

Gambar potret dan kamera selfie juga cukup bagus dan cerah, Masih ada masalah wajah yang diperhalus dengan mode kecantikan. Tapi itu bisa diterima. Mode potret tidak terlalu rapi, tetaopi untuk perangkat sekelas ini – inilah yang akan memikat hati Anda.

Sampel video untuk Redmi Note 10 Pro, di mana versi reguler hanya memiliki kemampuan video dasar. Mode Pro sedikit mengarah pada pengalaman seperti perangkat andalan atau Mi Note 10 Lite, tetapi warnanya masih kurang cantik. Hanya saja itu salah satu yang terbaik di kelas ini.

Baca Juga: Ulasan Singkat Armaggeddon Hornet 1 dan 3 

Telepon dan GPS

Kedua gadget Xiaomi ini juga tidak mengalami masalah dalam melakukan panggilan telepon. Cukup jelas, tetapi di lingkungan yang bising, mikrofon agak sulit menangkap audio yang sedang dikirimkan. Secara keseluruhan, ini sangat bagus tanpa masalah dalam hal kebisingan atau intermiten.

Kedua model terbatas hanya untuk 4G. Jaringan internetnya kurang lebih sama, masing-masing menerima 4G dan cukup stabil. Tetapi Pro lebih stabil dan cepat dalam mengunduh sesuatu. GPS, di sisi lain, tidak masalah, ada sedikit jeda waktu untuk mengunci lokasi tetapi hanya berkeliling Kuala Lumpur – tidak ada masalah tersesat atau hilang pelacakan.

Ulasan Singkat Armaggeddon Hornet 1 dan 3

Ulasan Singkat Armaggeddon Hornet 1 dan 3

Ulasan Singkat Armaggeddon Hornet 1 dan 3. Armaggeddon merupakan salah satu merk barang gaming yang cukup terkenal karena harga jualnya yang sangat terjangkau. Harga jualnya yang sangat murah, memungkinkan pengguna baru yang ingin serius memainkan game tersebut memiliki aksesoris yang cukup memadai sebagai titik awal. Dari keyboard, mouse, speaker, layar hingga audio – semuanya ada di sana.

Untuk pertama kalinya, Armaggeddon hadir dengan TWS-nya sendiri setelah banyak merek premium menghadirkan set earphone nirkabel masing-masing yang juga cocok untuk bermain video game. Ada dua model yaitu Hornet-3 dan juga Hornet-1. Pertanyaannya, apakah TWS ini cukup bagus dan layak untuk dimiliki?

Baca Juga: Ionic dan Anion Mi Ionic H300 

Spesifikasi Dan Desain

Seperti biasa, Armaggeddon suka menggunakan desain yang klise dan familier untuk dilihat. Ini karena, barang mereka lebih merupakan barang OEM yang diganti merek. Hanya Armaggeddon yang telah menempatkan identitas dan fungsi serta fiturnya yang hebat untuk memuaskan hati pengguna. Kedua TWS Hornets dari mereka lebih fokus pada latency pertama dan rendah, sehingga juga fokus pada vokal yang bagus. Kedua TWS menggunakan driver audio dinamis, Hornet-1 dengan 10mm dan Hornet 3 memiliki driver audio 4 x 6 dengan tipe yang sama.

Baterai yang dimuat adalah 35mAh untuk kedua earphone di Hornet-1 dengan 375mAh pada pod pengisi daya. Hornet-3 berukuran 50mAh dan 600mAh. Keduanya menggunakan USB-C dan memiliki dukungan codec SBC dan juga mendukung beberapa kontrol sentuh tekan dan tahan atau tekan beberapa kali seperti 2x atau 3x.

Hornet-1 menggunakan desain konsep yang mirip dengan AirPods generasi lama. Desainnya mirip dengan kebanyakan klon AirPods di pasaran, tetapi berwarna hitam dengan ukuran pod pengisi daya yang besar dan panjang untuk menahan tombol tambahan serta lampu indikasi LED. Karena ini adalah tipe earpod dan bukan tipe in -ear, ini mudah lepas. Ini juga agak ringan, tapi kurang nyaman dan terasa sedikit canggung.

Hornet-3 memiliki desain yang lebih agresif dengan lebih banyak identitas terhadap game. Itu cukup besar dan menonjol keluar dan sangat tidak nyaman. Unit yang kami terima juga agak aneh karena matanya mudah lengket dengan berbagai debu. Desain ramping ini terlihat seperti TWS ini memiliki driver audio profesional, tetapi kualitas pembuatannya sangat buruk dan sangat rendah.

Terima kasih telah membaca review gadget gaming ini.

Ionic dan Anion Mi Ionic H300

Ionic dan Anion Mi Ionic H300

Ionic dan Anion Mi Ionic H300. Setelah terjadinya transfer elektron, akan membentuk ikatan dan ikatan ini bersifat ionik atau nonionik dalam bahasa Melayu. Anion adalah ion bermuatan negatif di mana molekul atau atom menerima elektron ekstra dan bergerak menuju anoda selama proses elektrolisis.

Di pengering rambut, penggunaan ionik sudah tidak asing lagi. Ini biasa ditemukan pada banyak pengering rambut bermerek atau mahal. Seperti halnya proses anion, pengering rambut ionik melakukan proses pemindahan ion bermuatan negatif ke rambut untuk menarik ion bermuatan positif yang ada di dalam air saat rambut basah – sehingga proses pengeringan lebih cepat. Tak hanya itu, ia juga menutupi kutikula rambut untuk mempertahankan kelembapan.

Apakah ini benar? Ya, rambut dan kulit kepala saya cepat kering dan begitu saya katakan ini adalah pengering rambut favorit saya.

Kontrol dan Ekstra

Kontrol mudah hanya dengan satu tombol dan juga satu tombol. Sakelar untuk menghidupkan / mematikan dan mengubah tingkat kekuatan angin dan tombol untuk mengubah suhu hanya dengan sekali tekan. Di sekitar tombol pengatur suhu terdapat lampu LED untuk menunjukkan mana yang sedang digunakan pengguna.

Bicara soal LED, di sisi kisi pengering rambut terdapat lampu LED berwarna putih untuk penerangan ekstra. Tidak cukup terang dan untuk apa? Saya tidak akan menggunakan pengering rambut dalam gelap. Mungkin untuk menembakkan angin menjadi debu atau serangga?

Baca Juga: Desain Antarmuka iPhone SE 2020 

Kesimpulan

Pengalaman menggunakan Mi Ionic Hair Dryer H300 memuaskan dan termasuk yang terbaik yang pernah saya gunakan. Konstruksi ringan, memberikan daya cengkeram dan mudah disimpan dengan cukup baik. Yang menjadikan pengering rambut ini favorit saya adalah, berbagai kontrol suhu yang memudahkan berbagai gaya rambut serta hasil akhir.

Dalam waktu 15 menit penggunaan, pengering rambut ini tidak memanas dan dapat digunakan tanpa masalah. Yang tidak saya sukai dari produk ini adalah nozelnya yang mudah dilepas dan warnanya yang putih sangat mudah kotor. Yang lainnya tidak masalah. Dengan harga jual RM129, tidak mahal atau murah. Banyak pengering rambut ionik dihargai sekitar RM100.

Kekuatan Xiaomi ada pada mereknya yang lebih dikenal, ada toko fisik dan toko online yang dapat diandalkan serta desain futuristik yang modern dan bergaya. Xiaomi juga punya kontrol lebih dari merek lain yang harganya kurang lebih sama tapi satu temperatur.

Terima kasih telah membaca artikel ulasan gadget ini.

Desain Antarmuka iPhone SE 2020

Desain Antarmuka iPhone SE 2020

Desain Antarmuka iPhone SE 2020. iOS tetap iOS. Sepertinya itu saja. Tahun demi tahun, satu-satunya perubahan yang signifikan ada pada desain dan tata letak ikon. Untuk antarmukanya, Android sangat dipuji karena kemampuan penyesuaiannya yang ekstensif dan banyak peluncur yang dapat digunakan. Untuk iPhone, apa yang Anda beli adalah apa yang Anda terima. Karena ini adalah iPhone SE yang memiliki Touch ID dan bezel tebal – akses ke Control Center sedikit berbeda dengan iPhone X ke atas. IPhone SE perlu digulir dari bawah ke atas sebagai lawan dari iPhone X yang menggulir dari atas ke bawah.

Fungsi dan fitur di iOS sepertinya tetap sama sejak iOS 12. Hanya dengan sedikit penyempurnaan. iOS 13 yang berjalan di iPhone SE memiliki hampir semua fitur dan fungsi iOS 13 yang tersedia di iPhone 11 ke atas. Artinya, tidak peduli seberapa murah atau mahal iPhone yang Anda miliki, banyak fungsi dan fitur yang sama tetap dipertahankan.

Baca Juga: Ulasan Singkat Mi Ionic Hair Dryer H300 

 

Mengatur Sortir

Dalam pengaturan itu diurutkan, kecuali pada aplikasi yang terus memanjang ke bawah menurut abjad. Semuanya mudah diakses dan dicari, jika ada masalah gunakan saja bilah pencarian. Pusat Kontrol, di sisi lain, tetap sama, tata letaknya terkenal; ada beberapa ikon yang dapat ditambahkan untuk akses cepat dan tetap tidak dapat langsung ke pengaturan jika Anda menekan suatu fungsi selama beberapa detik. AirDrop, juga masih tersedia di perangkat ini.

Sistem pengeditan foto dan video yang lebih kuat juga telah diperkenalkan sejak iOS 13. Jadi, tidak perlu mengunduh aplikasi pihak ketiga seperti Pixlr; yang merupakan Photoshop Express untuk pekerjaan pengeditan. iOS 13 juga mulai menawarkan fungsi yang hanya ditemukan di Android; seperti bluetooth dan WiFi yang bisa diakses dengan lebih mudah melalui Action Center. Tekan ikon Bluetooth dan WiFi untuk memilih perangkat yang ingin Anda tambatkan dan jaringan WiFi terbaik. Resolusi perekaman video serta pengaturan bingkai juga dapat dilakukan langsung dari aplikasi kamera. Sebelumnya semua ini hanya bisa dilakukan dengan menekan ikon Setting terlebih dahulu.

Terima kasih telah membaca review gadget Apple ini.

Ulasan Singkat Mi Ionic Hair Dryer H300

Ulasan Singkat Mi Ionic Hair Dryer H300

Ulasan Singkat Mi Ionic Hair Dryer H300. Merek Xiaomi yang berasal dari China memang luar biasa banget, karena mereka punya banyak macam produk sehingga semua produknya lengkap untuk rumah yang dipenuhi dengan brand Xiaomi. Bayangkan, semuanya menggunakan Xiaomi! Lemari es, mesin cuci, kompor, wastafel, kipas angin, AC, sofa, tempat tidur, penyedot debu, alat penerangan, dan lainnya.

Tapi sayangnya di Malaysia produk seperti itu terbatas dan hanya segelintir saja yang masuk. Itu juga sesuatu yang tidak pintar. Di Malaysia, Xiaomi sudah mulai menjual beberapa penyedot debu, pengering rambut, dan banyak barang rumah tangga lainnya. Baru-baru ini mereka menjual Mi Ionic Hair Dryer H300 yang merupakan pengering rambut dengan temperatur bervariasi dan sangat mudah digunakan untuk menata rambut. Item ini sampai di Amanz Labs dan kami taruh di segmen #BRB – Good Home Goods. Apakah itu cukup baik? Apakah itu layak? Atau sekedar pengering rambut biasa dengan merk Xiaomi? Ini adalah review.

Baca Juga: Kualitas Kamera Selfie Vivo X60 Pro 

Spesifikasi Dan Desain

Pengering Rambut Mi Ionic H300 adalah pengering rambut dasar saja, yang bukan tipe pintar. Namun untuk ukuran yang kecil, kompak dan ringan, pengering rambut ini cukup bertenaga dan memiliki beberapa fitur dan fungsi yang bermanfaat. Pertama-tama, ini dibuat dengan sangat baik dan terlihat seperti produk tata rambut premium. Ini adalah plastik dengan lapisan cat UV putih. Di sini kekurangan mulai terlihat, karena warna putih yang digunakan adalah tipe kusam pada bodi dan nozel sedikit lebih cerah seolah transparan. Karenanya, mudah menangkap berbagai jenis kotoran seperti tanjakan atau keringat.

Yang menarik dengan hasil akhir ini adalah, cengkeramannya baik dan berbeda dengan kebanyakan pengering rambut dengan hasil akhir mengkilap yang mudah tergores. Kedua, hanya memiliki satu nosel dan sangat mudah dilepas sendiri. Kenyamanannya adalah dengan mudah memutar ke berbagai arah agar sesuai dengan penggunaan pengguna yang berbeda. Tapi menjengkelkan bila terus dicabut. Seluruh pengering rambut ini termasuk nozelnya hanya berukuran 498 gram, cukup ringan dan mudah digunakan. Tangan tidak lamban, mudah disimpan dan juga mudah dibawa kemana-mana.

Terima kasih telah membaca artikel ulasan gadget ini.

Kualitas Kamera Selfie Vivo X60 Pro

Kualitas Kamera Selfie Vivo X60 Pro

Kualitas Kamera Selfie Vivo X60 Pro. Kamera selfie berukuran 32 Megapiksel dengan bukaan lensa f / 2.45. Ini hanya dasar, tetapi masih dapat mendukung mode malam dan mode potret yang menarik. Lebih asyiknya, kamera selfie perangkat ini memiliki mode riasan yang nyaris realistis. Beragam lipstik, bedak, dan lainnya dapat dipilih dari warna, glossy atau matte, dan lainnya dapat digunakan.
Kualitas gambar

Apakah sangat mengandalkan kecerdasan buatan atau perangkat lunak untuk membuat kamera perangkat ini hebat? Ya, bisa. Google telah membuktikannya melalui Google Pixel, kini giliran Vivo yang membuktikan bahwa mereka juga bisa. Dengan bantuan Zeiss, Vivo X60 Pro mampu mengambil gambar yang sangat indah, menarik dan menawan. Saya mengambil foto narsis dengan perangkat ini dan selalu terlihat tampan, itulah tingkat kepercayaan yang saya miliki pada perangkat ini.

Kami mulai dengan kamera selfie. Lihat mode biasa dan mode potret. Keduanya cantik dan detailnya sangat terjaga. Tak hanya itu, hasil potretannya pun apik dengan efek bokeh yang bagus dan cantik. Agar lebih kreatif, ada banyak filter dan pengaturan untuk variasi gaya bokeh yang berbeda. Kamera selfie di perangkat ini memudar seperti model lainnya dan mampu mempertahankan nilai HDR dengan baik. Warnanya juga cukup bagus dan tidak terlalu jenuh.

Baca Juga: Philips 3200 LatteGo Tidak Direkomendasikan 

Mode Rias

Mode menarik lainnya adalah mode makeup yang bisa membuat siapa saja memakai makeup. Ini memiliki mode kecantikan bawaan, dan hasil yang diberikan cukup realistis dan meyakinkan.

Beralih ke kamera utama yang modenya banyak. Mode 48MP atau menggunakan kamera utama memang indah. Hal yang sama berlaku untuk mode sudut ultra lebar yang ramping, warna yang tajam, dan enak dilihat. Kemudian dengan tambahan sensor khusus untuk potret wajah, banyak detail yang terjaga dan dapat membuat hasil foto potret menjadi lebih rapi. Kalau kamera selfie lensa tunggal bisa, apalagi kamera belakang yang punya tiga.

Terima kasih telah membaca review gadget ini yang berjudulkan “Kualitas Kamera Selfie Vivo X60 Pro”

Philips 3200 LatteGo Tidak Direkomendasikan

Philips 3200 LatteGo Tidak Direkomendasikan

Philips 3200 LatteGo Tidak Direkomendasikan. Jika konsumen biasa mencobanya tidak akan bisa membedakan mana biji kopi yang premium dan mana yang murah. Ada juga masalah dimana rasa kopi memiliki rasa pahit yang berbeda. Jadi, mesin kopi ini lebih cocok untuk yang tidak peduli biji kopi apa yang ingin digunakan. Oh ya, mesin ini juga bisa menentukan jumlah mineral di dalam air yang membantu para penggemar kopi. Beberapa penyuka kopi menyatakan bahwa semakin rendah jumlahnya semakin baik rasa kopinya. Tapi jika itu pendapat pribadi, saya tidak terlalu peduli.

Dengan sistem susu LatteGo yang menarik, susunya selalu panas dan buihnya juga sekonsisten produk barista profesional. Susu yang tampak enak, lemaknya yang creamy membuat air kopi dengan susu di mesin ini terlihat menggugah selera. Kemampuan memanaskan susu sambil berbusa dengan kecepatan yang sama selalu dihargai. Gadget kopi biasanya hanya memiliki corong untuk mengeluarkan uap panas dan menghasilkan buih, yang bila terlalu lama susu bisa berangin dan tidak enak atau tidak menjadi buih karena gerakan naik turun corong tidak selalu sama. LatteGo memecahkan masalah ini.

Kelemahan dari Philips 3200 LatteGo adalah tidak ada crema yang merupakan tetes terakhir dari campuran kopi yang lebih pekat. Mesin ini tidak bisa menghasilkan crema, sedangkan mesin kopi Nrespresso saya yang lebih murah bisa. Beberapa orang mungkin mengabaikan ini, tetapi mereka yang menghargai kopi berkualitas ini mungkin penting.

Baca Juga: Review Performa Vivo X60 Pro 

Kesimpulan

Mesin ini memberikan pengalaman yang bagus. Tetapi untuk mesin seperti ini, pengaturannya agak membosankan dan penginstalannya juga membingungkan. Meskipun tombolnya tidak banyak, karena beberapa tombol dapat disesuaikan jenisnya – jika Anda salah menekan, kopi yang kami sukai tidak dapat diproduksi lagi. Dengan produksi atau pencampuran kopi yang tidak konsisten, kopi terasa lebih enak; atau kurang lebih sama bahkan menggunakan biji kopi khusus – ini bukan mesin untuk penggemar kopi hardcore. Bagi mereka yang menyajikan kopi kasual, ini mungkin cocok untuk Anda jika; Jika Anda rajin mencuci, servis minimal dua sampai tiga minggu sekali. Ini akan membuat mesin ini menjadi komitmen.

Review Performa Vivo X60 Pro

Review Performa Vivo X60 Pro

Review Performa Vivo X60 Pro. Pemutaran pertama di perangkat ini juga luar biasa. Bahkan menggunakan chip pemrosesan Qualcomm Snapdragon 870 7nm, yang memiliki daya lebih rendah daripada Snapdragon 888 – bermain pertama di perangkat ini menyenangkan. Snapdragon 870 cukup hebat untuk bersaing dengan perangkat model dasar Snapdragon 888. Snapdragon 870 mampu berjalan seperti Genshin Impact pada pengaturan tinggi tanpa masalah. Tetapi kinerjanya agak macet dan setelah 30 menit bermain, perangkat mulai memanas. Pengaturan di tengah dapat berjalan selama beberapa sesi dan setelah 30 menit perangkat menjadi hangat dan tidak terlalu panas.

Namun pada perangkat Snapdragon 888, hanya 10-15 menit perangkat sudah mulai panas. Ini membuktikan bahwa chip ini cukup bertenaga. Snapdragon 870 dirancang berdasarkan Snapdragon 865+. Snapdragon 888 masih memiliki masalah suhu, sedangkan Snapdragon 870 tidak. Hal yang sama berlaku untuk bermain Asphalt 9, di mana setelah lebih dari 1 jam bermain dengan pengaturan tinggi, perangkat menjadi suam-suam kuku. Ini mulai memanas setelah 2 jam bermain. Di perangkat Snapdragon 888 dengan debut yang sama, 30 menit Asphalt 9 sudah mulai memanas.

Pembuktian

Vivo X60 Pro terbukti menjadi salah satu perangkat paling kuat tahun ini dan tidak ada masalah untuk dimainkan terlebih dahulu. Kalau dulu tidak ada masalah, penggunaan sehari-hari di perangkat ini juga tidak ada masalah. Semuanya berjalan lancar dan cukup baik untuk aktivitas atau tugas apa pun.

Hal yang membuat saya frustasi menggunakan perangkat ini adalah, getaran mesin sangat lemah. Getaran di perangkat ini sangat buruk, sangat mengganggu sehingga saya tidak ingin mengetik di perangkat ini. Getaran pada perangkat ini seperti getaran pada gadget berkelas pemula.

 

Baca Juga: Ulasan Singkat Vivo X60 Pro 

Tingkat benchmark

Tolok ukur teknologinya juga sangat bagus. Awalnya saya agak kaget karena perangkat ini saat diuji dengan aplikasi AnTuTu mendapat skor lebih tinggi dari perangkat Snapdragon 888. Namun setelah beberapa kali pengujian, termasuk menggunakan aksesoris pendingin untuk menguji pada suhu yang paling optimal – perangkat ini mendapatkan skor yang masih tinggi namun kami sebagai pengguna dapat melihat perbedaan kehebatan Snapdragon 888 vs Snapdragon 870. Perlu juga diperhatikan bahwa pengoptimalan pada perangkat lunak juga penting.

Ulasan Singkat Vivo X60 Pro

Ulasan Singkat Vivo X60 Pro

Ulasan Singkat Vivo X60 Pro. Vivo X60 Pro di Malaysia agak aneh dan membingungkan. Pasalnya di China, X60 Pro ditenagai Exynos 1080 dan memiliki sistem quad-camera. Namun model di Malaysia, Pro menggunakan tri-camera dan ditenagai Snapdragon 870. Lantas apa bedanya X60 reguler dan X60 Pro di Malaysia? Mungkin kecil, tapi yang terpenting adalah kehebatan perangkat ini. Vivo X60 adalah salah satu teknologi Vivo yang berhasil memikat hati saya. Pengalaman menggunakan perangkat ini sangat berbeda, terutama kemampuan fotografi gila Pro.

Jika selama ini di review smartphone saya, saya bilang tidak ada perangkat lain yang bisa menyaingi Google Pixel dari mode portrait dan Night Sight – Vivo X60 Pro ini mungkin adalah pesaing kamera sungguhan. Dengan perangkat lunak dan bantuan Zeiss, Vivo berhasil menawarkan sistem kamera yang hebat. Funtouch OS 11 yang berjalan lebih mirip dengan Android asli daripada OS Oxygen. Cuma, apakah ini perangkat Vivo terbaik yang pernah diproduksi? Apakah itu layak untuk dimiliki? Apakah ini cocok untuk semua orang? Setelah beberapa minggu menggunakan perangkat ini, saya dapat mengatakan mungkin ya. Mari kita baca ulasan ini sampai akhir untuk diri Anda sendiri untuk menilai apakah Anda harus memiliki perangkat ini atau tidak.

Baca Juga: Kualitas Nightscape OnePlus Nord N10 5G 

 

Spesifikasi Dan Desain

Memegang perangkat Vivo X60 Pro di tangan memberikan rasa yang kurang lebih sama seperti menggenggam Vivo X50. Ini sangat tipis, bahkan sangat tipis sehingga terasa sedikit tajam dan menggunakan bingkai pelindung bahkan lebih baik. Desain ramping ini yang terlihat rapi, cantik, dan premium. Vivo berhasil menghadirkan perangkat dengan desain yang terlihat seperti benda mewah. Modul kamera masih dalam kategori desain persegi panjang, namun masing-masing sensor disusun seperti piramida. Logo Zeiss biru terlihat, yang agak mengganggu. Sementara itu hanya bisa diletakkan di samping atau di panel belakang perangkat.

Terima kasih sudah mau membaca artikel review gadget yang berjudulkan “Ulasan Singkat Vivo X60 Pro”

Kualitas Nightscape OnePlus Nord N10 5G

Kualitas Nightscape OnePlus Nord N10 5G

Kualitas Nightscape OnePlus Nord N10 5G, mode malam juga kurang konsisten. Terkadang gambar yang dihasilkan cerah dan tajam. Kemudian ketika diambil lagi, fokusnya menghilang serta menunjukkan masalah noise yang signifikan. Fokus di malam hari juga kurang tepat. Seringkali fokus pada objek latar belakang sehingga objek yang akan ditangkap tampak buram.

Mode makro hanyalah fitur tambahan yang sebenarnya lebih baik tidak disertakan. Karena ukuran sensor 2MP yang kecil, masalah noise, benda tajam dan gambar yang tampak gelap sering muncul. Menurut kami penerapan mode makro pada Nord N10 seperti menjatuhkan cangkang di tangga.

Audio

Audio memuaskan karena speaker stereo yang disertakan keras. Karena konfigurasi satu muka samping dan satu muka depan, audio yang dihasilkan kurang seimbang dengan speaker bawah yang lebih keras. Pada pengaturan tertinggi, audio masih dapat diterima tanpa masalah terdengar rusak. Penambahan aksesori bluetooth bagus terutama jika mendukung codec LDAC. Hasilnya adalah audio yang lebih baik dari speaker fisik yang diberikan. OnePlus juga menyediakan jack audio 3.5mm. Oleh karena itu, poin bonus diberikan pada kemampuan audio Nord N10.

Baca Juga: Gaya Minimal Huawei Band 6 

Kualitas Baterai

Dalam penggunaan normal di rumah, masa pakai SOT hingga 10-11 jam dapat dicapai dengan perangkat yang beroperasi hingga 23 jam. Kami tidak sempat menguji android dengan LTE sepenuhnya karena pandemi membuat kami jarang berada di luar ruangan. Namun secara personal, 10 jam SOT dengan WiFi setara dengan 6-7 jam menggunakan LTE.

Kehidupan ini dicapai dengan mengambil gambar, menggunakan aplikasi media sosial, menonton YouTube, dan menjelajahi web. Kami bahkan tidak mencoba sesi pertama yang lama karena kami tidak terlalu sering memainkan sesi pertama di telepon. Kinerja baterai Nord N10 4300 mAh bagus untuk perangkat dengan layar LCD 90Hz. Meskipun baterainya habis, ia dapat diisi ulang dalam waktu sekitar 50 menit menggunakan pengisi daya 30W yang disertakan dengan setiap pembelian.

Terima kasih sudah mau membaca artikel review gadget OnePlus yang memiliki judul “Kualitas Nightscape OnePlus Nord N10 5G”

Gaya Minimal Huawei Band 6

Gaya Minimal Huawei Band 6

Gaya Minimal Huawei Band 6. Meski begitu, ini rapi dan sederhana. Hanya saja terlalu berlebihan dan hanya bisa diatur agar terlihat lebih minimalis. Aplikasi Mi Fit atau Xiaomi Wear jauh lebih nyaman. Semua data dapat diakses dari aplikasi ini, bagi pengguna untuk melihat, memantau dan menarik kesimpulan tentang aktivitas harian atau mingguan. Hanya saja, aplikasi Huawei Health ini jika digunakan memberi Anda perasaan seolah-olah ada yang tidak beres.

Untuk pengguna biasa, semua data yang tercantum dalam aplikasi mudah dibaca. Bahkan aplikasi iOS jauh lebih lancar. Penggunaannya juga lebih nyaman dan mudah dipahami. Tidak yakin mengapa ini terjadi.

Aplikasi ini juga memiliki iklan internal, di mana gadget Huawei mempromosikan produk dan layanannya sendiri. Ini fitur yang bagus, tapi tidak wajib. Jika jam tidak mengaktifkan mode olahraga otomatis, jam hanya dapat diakses secara manual dari dalam aplikasi.

Di Android, jika Huawei Band 6 tidak ditambatkan – ini dapat menampilkan pemberitahuan nomor situs hanya menggunakan sensor ponsel. itu bisa dimatikan, tetapi datanya juga digabungkan dalam satu bagan.

Baca Juga: Desain Cantik iPad Air 2020 

Kesimpulan, Haruskah Saya Membeli?

Di antara pelacak kesehatan yang baru saja diluncurkan di Malaysia adalah Huawei Band 6, Mi Smart Band 6 dan juga Oppo Band. Huawei paling premium dan mahal dengan harga RM219. Merek lain dijual dengan harga di bawah RM200. Untuk penawaran yang dibawa Huawei, layar besar, aplikasi ok, sensor memadai, dan pengalaman pengguna yang cukup memuaskan – Huawei Band 6 tidak dapat disangkal termasuk yang terbaik.

Namun saat menggunakannya, terasa kosong. Tampilan jam terlalu ceria dan tidak cocok untuk pengguna profesional. Mengingat Xiaomi dijual seharga RM189 dan memiliki fitur serta fungsi yang jauh lebih baik, menurut saya Mi Smart Band 6 lebih worth it.

Namun, jika Anda adalah pengguna produk Huawei dan ingin melanjutkan gaya hidup Anda dengan ekosistem Huawei – pelacak kesehatan ini cocok untuk Anda.

Pro

Layar besar dikemas dengan konten
Performanya lumayan mulus
Ringkas dengan sensor menarik yang sebanding dengan kompetitor
Mudah dioperasikan

Kontra

Aplikasi sedikit lebih sulit digunakan di Android daripada iOS
Pilihan tampilan jam tidak menarik
Notifikasi tidak dapat dikontrol / ditanggapi, lihat saja
Tali arloji sulit untuk diganti

Desain Cantik iPad Air 2020

Desain Cantik iPad Air 2020

Desain Cantik iPad Air 2020. Tablet ini juga memiliki sistem speaker stereo di atas dan di bawah, tombol power di atas, di samping terdapat tombol volume dan di bawah juga terdapat port USB-C. IPad Air 2020 akhirnya mengikuti iPad Pro dan MacBook yang menggunakan sistem pengisian USB-C.

Desain iPad Air ini adalah desain favorit. Nyaman digunakan, mudah dioperasikan dan tidak peduli ke arah mana itu dipegang, itu tidak akan mengganggu. Hanya saja, tergantung selera masing-masing-kita lebih nyaman menggunakan dua tangan secara horizontal daripada vertikal.

Pengalaman Penggunaan

IPad Air awalnya adalah tablet dengan desain tipis yang gila. Namun seiring waktu, desain yang ramping bukanlah yang diinginkan Apple. Di sisi lain adalah spesifikasi internal serta desain yang efisien untuk penggunaan jangka panjang. Kami akan mulai dengan layar terlebih dahulu. Liquid Retina adalah teknologi layar yang kami lihat tersedia di iPhone XR dan iPhone 11. Ini adalah teknologi LCD dari Apple, yang dapat memberikan dukungan True Tone serta gamut warna yang luas.

Baca Juga: Desain Pelacakan Kesehatan Huawei Band 6 

Resolusi

Terlepas dari LCD dan resolusi 1640 x 2360, itu masih dapat memutar video YouTube 4K 60FPS tanpa masalah. Layarnya juga cukup terang, nyaman digunakan dimanapun lokasinya. Warna yang dihasilkan juga tajam, cerah dan ceria. Saat menonton video yang banyak fokus pada subjek, layar ini tidak memiliki masalah dalam menampilkan detail yang bagus. Tablet ini juga tidak memiliki masalah sentuh dan meskipun hanya 60Hz, ini cukup cepat dan mulus.

Untuk performa, iPad Air ini sama sekali tidak ada masalah membuka ratusan aplikasi secara bersamaan. Meski hanya ada RAM 4GB, namun manajemen memorinya sangat bagus. Menjalankan tiga aplikasi secara bersamaan juga mampu beroperasi dengan sangat lancar tanpa ada masalah. Jika ini adalah tablet Android dengan RAM 4GB, pasti memakan waktu untuk membuka hanya dua aplikasi. Dengan kemampuan ini, iPad Air ideal sebagai tablet produktivitas. Satu jendela membuka musik, jendela lain adalah aplikasi email dan jendela kecil dapat menggunakan kalkulator.

Terima kasih telah membaca review gadget Apple ini.

Desain Pelacakan Kesehatan Huawei Band 6

Desain Pelacakan Kesehatan Huawei Band 6

Desain Pelacakan Kesehatan Huawei Band 6. Tidak dapat disangkal bahwa desain keseluruhan adalah standar pelacak kesehatan. Namun bentuk lengkung dan ukuran layar yang besar menjadi kelebihan Huawei. Juga nyaman digunakan dalam jangka waktu lama dan tidak mudah gatal pada kulit seperti Mi Smart Band 6. Karena keunikan ini, menjadi kerugian karena desainnya sudah didaur ulang sejak jaman dahulu. Meski ada perubahan, namun jika hanya perubahan kecil dan tidak berdampak – Huawei Band 6 jika dilihat akan terasa sedikit bosan.

Apa yang baru?

Bisa dikatakan tidak ada yang baru. Huawei Band 6 lebih merupakan rebranding dari Honor Band 6 untuk pasar Malaysia. Hanya saja Huawei sudah lama tidak memiliki health tracker seperti ini, sehingga untuk itu muncul kembali – bisa dikatakan Huawei memiliki produk gadget wearable yang sedikit lebih fresh. Sungguh enak dipandangnya produk ini sehingga laku banyak di Malaysia. Sudah tidak sulit untuk menemukan pengguna gadget ini di pejalan kaki.

Sensor akselerator disertakan untuk fungsi pelacakan aktivitas, sensor optik untuk pemindaian denyut nadi, sensor SpO2, 96 mode olahraga, pemantauan siklus menstruasi, dan lainnya semuanya dapat digunakan pada produk kecil ini. Menggunakan sistem mandiri, pemindaian pulsa Huawei TrueScreen versi keempat digunakan untuk data yang lebih baik. Huawei TrueSleep 2.0 untuk pemantauan tidur dan terakhir Huawei TruRelax untuk pemantauan stres.

Fitur dan fungsi dasar seperti pemutaran musik, cuaca, notifikasi, alarm, panggilan telepon, kontrol shutter kamera semuanya dapat digunakan dengan baik. Oh ya, dari 96 mode olahraga tadi – 11 mode baru dan beberapa di antaranya dapat diaktifkan secara otomatis.

Baca Juga: Kualitas Layar Samsung Galaxy A52 

Masih Hebat Atau…?

Kebesaran itu mulus dan cepat. Membuat pengalaman menangani produk ini cukup bagus, Namun sayangnya, ini tidak terlalu bagus dan terlalu mendasar. Dasar-dasar yang tidak dapat bersaing dengan Mi Smart Band 6 seperti antarmuka yang ramah pengguna, transisi animasi yang lebih cepat; sentuhan yang lebih responsif dan banyak juga fitur yang hilang.

Terima kasih sudah mau membaca artikel review gadget wearable dengan judul “Desain Pelacakan Kesehatan Huawei Band 6”